Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDASpace

Loading

SORGA

manguns's picture

Ucok masuk sorga

Karena banyak yang asbun, ikutan asbun, repost dr blog sekian tahun lalu

 

Suatu saat digerbang surga sedang antri empat orang yang baru meninggal, untuk dihakimi Malaikat. Secara bergiliran mereka ditanyai.

mujizat's picture

Nongkrong di atas Eskalator

Kalau kupikir-pikir, semua manusia seperti nongkrong di atas ban-berjalan atau eskalator. Saya membayangkan ada dua buah eskalator , satu di sebelah kiri dan satunya lagi sebelah kanan. Eskalator2 itu mengangkut jiwa manusia dari "SINI" ke "SANA". Sebelah "SINI" adalah kehidupan "nyata" ya'ni manusia ketika hidup yang diawali dengan kelahirannya, dan sebelah "SANA" adalah akhir hidup seseorang, yaitu saat dia mati.

Pemilik kedua eskalator itu saya sebut TUHAN, dan ada pihak keempat yang saya sebut Iblis atau Satan.

TUHAN juga menamai eskalator sebelah kiri sebagai "KUTUK" dan yang sebelah kanan sebagai eskalator "BERKAT".

t45ya's picture

Pelajarilah ttg kematian sebelum anda mati

Semua manusia pasti mati, kematian tidak memandang umur, kematian tidak memandang waktu, kematian tidak memandang tempat, semua manusia pasti mati maka itu saya ingin ajak anda untuk mengenal kematian.

Menurut anda apakah itu kematian ???

Kematian menurut saya adalah segala sesuatunya telah berakhir, dan menuju kehidupan yang baru.

hiskia22's picture

Sorga

Sorga......

Bagaimana ya kehidupan di sana?

Masih merupakan tanda tanya yang sangat besar bagi kita. Tetapi sudah banyak sekali orang-orang yang bersaksi bahwa mereka sudah pernah pergi ke Sana. Apakah itu benar? Hanya Tuhan yang tahu

Mau percaya atau tidak dengan kesaksian mereka? Semua tergantung dari diri kita masing-masing. 

galatia220's picture

Banyak dari "Teman2 Sabda Space" cerita tentang sorga, tentang malaikat.

Sekalipun aku gak suka nulis di blog disini, tapi diliat2 makin hari blog kristen disini makin ngacooooo, dan saudara-saudara disini udah pada sombong semu dan mulai tinggi hati. Bukannya saling mengasihi tapi saling berdebat seakan-akan pengetahuan dia sendiri yang benar dan yang lain gak benar.

Kesombongan manusia adalah awal kejatuhan

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (36)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

DOA PERTOBATAN

‘Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang, dan terangkatlah kamu, hai pintu-pintu yang berabad-abad, supaya masuk Raja Kemuliaan! “Siapakah Dia itu Raja Kemuliaan?” “TUHAN semesta alam, Dialah Raja Kemuliaan!” Sela’ (Mazmur 24:9-10)

Jikalau Anda mempunyai keinginan untuk mengenal Kristus dan mau menjadikan Dia Tuhan, Raja dan Juruselamat di dalam kehidupan Anda, Anda harus Lahir Baru terlebih dahulu. (1) Keputusan itu adalah suatu tindakan bebas yang harus timbul dari kesadaran hati kita sendiri, dan harus keluar dari lubuk hati kita yang terdalam, di mana kita mengundang Tuhan Yesus Kristus untuk masuk ke dalamnya.

Melalui kuasa Roh Kudus, sesuai dengan janji Tuhan yang tidak pernah berubah sampai selama-lamanya, Alkitab menjamin, bahwa “Ia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan Anak-Nya yang terkasih” (Kolose 1:13).

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (35)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

PENUTUP: NUBUATAN DIGENAPI

“Tetapi sekarang, bangunlah dan berdirilah. Aku menampakkan diri kepadamu untuk menetapkan engkau menjadi pelayan dan saksi tentang segala sesuatu yang telah kaulihat dari pada-Ku dan tentang apa yang akan Kuperlihatkan kepadamu nanti.” (Kisah Para Rasul 26:16)

Tuhan menawarkan pilihan kepada Ian McCormack untuk kembali ke dunia dengan tujuan, agar orang-orang yang tidak terhitung banyaknya yang dilihat olehnya di dalam visi pada saat kematiannya, menerima kesempatan untuk mendengar nama Tuhan melalui pelayanan yang akan dipercayakan kepadanya.

Semenjak pulang kembali ke tanah airnya pertengahan tahun 1982 Ian bekerja untuk kakaknya, Sharon, yang mengusahakan hasil-hasil pertanian dan perternakan di sebuah desa yang bernama Okorire.

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (34)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

KEBENARAN FIRMAN TUHAN

Akulah pintu; barang siapa masuk melalui Aku, ia akan selamat dan ia akan masuk dan keluar dan menemui padang rumput.” (Yohanes 10:9)

Malam pertama ketika saya masih beristirahat di dalam kamar, tiba-tiba saya terjaga dari tidur di tengah malam buta dengan keringat-keringat dingin yang bercucuran membasahi seluruh tubuh saya.

Duduk di tepi tempat tidur dengan hati gundah saya berseru kepada-Nya: “Tuhan, … mengapa hatiku merasa gelisah sekali? Katakanlah apa yang harus kulakukan sekarang?”

Saat itu juga Ia memerintahkan: “Ian, sekarang sudah tiba waktunya bagimu untuk membaca dan mempelajari isi Alkitab.”

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (33)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

PULANG KE KAMPUNG HALAMAN

Pulanglah ke rumahmu dan ceriterakanlah segala sesuatu yang telah diperbuat Allah atasmu.” Orang itupun pergi mengelilingi seluruh kota dan memberitahukan segala apa yang telah diperbuat Yesus atas dirinya.’ (Lukas 8:39)

Sesuai dengan rencana mula-mula, pada hari yang sudah ditentukan, saya terbang meninggalkan pulau Mauritius menuju ke kota Perth di Australia.

Di sepanjang perjalanan yang amat jauh itu, kejadian ajaib yang saya alami pada saat kematian saya tersebut selalu terbayang di dalam benak pikiran saya. Semua kenangan yang mengerikan, mengharukan, mengesankan, maupun yang menakjubkan, mendorong diri saya untuk terus berdoa kepada Tuhan. Di dalam pesawat selama perjalanan di udara tak henti-hentinya saya bercakap-cakap dengan Dia. (1)

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (32)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

TERANG SINAR PANDANGAN MATA YANG BARU

“dan telah mengenakan manusia baru yang terus-menerus diperbaharui untuk memperoleh pengetahuan yang benar menurut gambar khalik-Nya.” (Kolose 3:10)

Menjelang sore, pada saat saya terjaga dari tidur, saya melihat Simon dan sahabat-sahabat Creole lainnya sedang berdiri berdesak-desakan di luar jendela kamar saya. Di antara mereka saya mengenali wajah-wajah Paul dan Spencer, dua orang travellers lainnya yang berasal dari Australia dan New Zealand. Sudah lama mereka menjadi tetangga-tetangga saya di Tamarin Bay. 

Ketika kelompok anak-anak muda itu mengamat-amati saya sedang tidur dari luar, Simon dan teman-temannya merasa yakin sekali, bahwa semenjak kemarin malam saya sudah mati. Mereka tahu, sebab oleh sengatan seekor ubur-ubur laut saja, korbannya pasti binasa, … apalagi saya! Bukankah saya sudah disengat oleh lima ekor?

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (31)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

KARUNIA KESEMBUHAN INSTAN

“TUHAN, Allahku, kepada-Mu aku berteriak minta tolong, dan Engkau telah menyembuhkan aku.” (Mazmur 30:3)

Kecuali leher saya yang sekarang sudah mampu menggoyang-goyangkan kepala, seluruh bagian bawah tubuh saya masih terasa kaku dan lumpuh. Menyadari hal itu saya berseru kepada-Nya: “Tuhan, apakah gunanya jika keadaan tubuhku seperti ini, … lumpuh dan terus tergantung pada mesin-mesin medis rumah sakit selama hidupku? Bukankah Engkau yang sudah membangkitkan aku? Tentu untuk menyembuhkan diriku juga bukan merupakan suatu hal yang sulit bagi-Mu. Tuhan, jika Engkau tidak mau melakukannya, ijinkanlah aku memasuki planet baru yang telah Kauperlihatkan kepadaku itu.”

Sekali lagi Ia membuktikan, bahwa perintah-perintah yang diberikan kepada setiap orang yang sudah dipilih oleh-Nya selalu disertai dengan kesetiaan akan janji-janji-Nya! (1)

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (30)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

PULANG KEMBALI

‘Dan sesudah berkata demikian, berserulah Ia dengan suara keras: “Lazarus, marilah keluar!(Yohanes 11:43)

Setelah menutup kedua mata saya sejenak, perlahan-lahan saya mengintip melalui mata kanan saya untuk melihat apa yang akan saya saksikan di sana. 

Ternyata saya ‘terjaga’ di atas ranjang di dalam ruangan yang sama di Victoria Hospital dengan mata kanan yang terasa perih. Cairan keringat asin yang tadi menggenangi rongganya masih meninggalkan bekas-bekasnya. 

Ketika itu saya belum mengetahui, bahwa para dokter dan perawat-perawat rumah sakit itu sedang mempersiapkan tubuh saya untuk dipindahkan ke ruang jenazah mereka.

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (29)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

KASIH ALLAH PADA DUNIA

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.” (Yohanes 3:16)

Yang tampak di belakang saya, ternyata bukan hanya ibu saya saja, tetapi juga ayah saya Colin McCormack, kakak saya Sharon, adik saya Neil, dan anggota-anggota keluarga saya yang lain. Begitu juga sahabat-sahabat yang saya kenal, dan ... tak terhitung banyaknya orang-orang lain yang berdiri berdesak-desakan di belakang ibu saya.

Karena begitu banyak jumlahnya, wajah-wajah mereka tidak bisa saya kenali lagi, ... lenyap tertelan oleh jarak dan kegelapan yang ada di belakangnya. Di mata saya mereka semua tampak seperti butir-butir pasir yang tak terhitung banyaknya, yang memenuhi tepi-tepi pantai lautan!

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (28)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

ADAKAH YANG MENGASIHI AKU?

“Saudara-saudaraku yang kekasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih.” (1 Yohanes 4:7-8)

Setelah berpikir cukup lama, menimbang-nimbang alasan yang lebih tepat, yang dapat saya pergunakan untuk ‘menyentuh’ hati-Nya, saya berkata: “Tuhan, tidak ada seorangpun di dunia yang mengasihi aku. Sungguh Tuhan, ... tidak ada! Orang-orang yang berkata, bahwa mereka mengasihi diriku, selalu mempunyai tujuan-tujuan tersembunyi untuk mencari keuntungan bagi kepentingan-kepentingan diri mereka sendiri! Engkaulah satu-satunya yang mengasihi aku dengan kasih sejati yang tidak pernah kualami sebelumnya.” (1) 

Alasan yang saya utarakan itu pun ternyata tidak bisa membantu melaksanakan ‘keinginan’ saya! Oleh karena itu hati saya menjadi semakin gelisah dan tidak sabar!

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (27)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

LANGIT DAN BUMI YANG BARU

“Lalu aku melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan lautpun tidak ada lagi.” (Wahyu 21:1)

Di sana saya melihat sebuah lubang yang amat besar, yang di sebelah luarnya memperlihatkan suatu pemandangan dahsyat sebuah planet dan langit yang baru. Keindahan panorama yang saya saksikan sukar sekali untuk dilukiskan menggunakan kata-kata bahasa manusia.

Planet baru itu dipenuhi oleh padang-padang yang berwarna amat hijau, di mana rumput-rumput dan tanaman-tanamannya tumbuh dengan segar dan tampak luar biasa sekali, memancarkan sinar-sinar kehidupan yang amat menakjubkan. Seperti cahaya-cahaya gemerlapan yang mengelilingi ‘tubuh’ saya, berkas-berkas sinar yang dipancarkan oleh mereka juga mempunyai persamaan dengan kedahsyatan sinar-sinar kemuliaan yang mengelilingi diri-Nya.

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (26)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata  

KEMULIAAN WAJAH-NYA 

“Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan.” (Lukas 9:29) 

Di tengah-tengah segala kegemilangan itu, karena saya merangkak di bawah, saya melihat dengan jelas sekali di depan mata saya sepasang kaki manusia yang memancarkan cahaya berkilau-kilauan indah tak terlukiskan. Sepasang kaki SEORANG LAKI-LAKI yang berperawakan gagah sekali, yang berdiri tegak di hadapan saya mengenakan sebuah jubah panjang berwarna putih bersih. (1)

Kain jubah-Nya memancarkan berkas-berkas cahaya terang-benderang, seolah-olah bahannya terbuat dari rajutan sinar-sinar murni yang tidak pernah saya saksikan sebelumnya.

Perlahan-lahan saya mengarahkan pandangan mata saya dari bawah ke atas. Saya melihat laki-laki itu berdiri tegap, memandang penuh kewibawaan dengan kedua lengan dan tangan-Nya terbentang lebar. Seakan-akan Ia ingin menyatakan kepada saya, bahwa Ia menyambut kedatangan saya di sana dengan hangat sekali. Bahkan jika memungkinkan, Ia ingin mendekap diri saya erat-erat.

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (25)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata  

BOLEHKAH AKU MEMANDANG-MU? 

“Pada waktu itu manusia akan memandang kepada Dia yang menjadikannya, dan matanya akan melihat kepada Yang Mahakudus, Allah Israel; … ” (Yesaya 17:7) 

Perlahan-lahan saya membuka kedua mata saya setelah menyadari, bahwa gumpalan-gumpalan gelombang kasih tersebut telah berhenti menghujani diri saya. Tentu disebabkan oleh karena saya sudah berhenti mempertanyakan diri-Nya dan juga tindakan-tindakan-Nya yang mendemonstrasikan kasih-Nya yang tidak terbatas kepada saya.

Penuh ketakjuban saya menyaksikan suatu keindahan tak terlukiskan yang mengelilingi diri saya, dari ujung rambut di kepala sampai ke telapak-telapak kaki saya. Seluruh ‘tubuh’ saya diliputi oleh sinar-sinar terang gemerlapan yang indah berkilau-kilauan, mirip dengan kedahsyatan cahaya yang mengelilingi diri-Nya. Perbedaannya hanya, … berkas-berkas sinar yang saya pancarkan tersebut tampak tidak berarti sama sekali, jika dibandingkan dengan cahaya dahsyat yang dipancarkan oleh-Nya!

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (24)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata

ALLAH ADALAH KASIH

“Kita telah mengenal dan telah percaya akan kasih Allah kepada kita. Allah adalah kasih, dan barangsiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia.” (1 Yohanes 4:16)

Tetapi sebelum saya berhasil menemukan sebuah tempat persembunyian, kembali saya menyaksikan berkas-berkas cahaya tebal berbentuk gumpalan-gumpalan gelombang yang terpancar keluar dari dalam sumber cahaya tersebut melayang bergulung-gulung datang menghampiri diri saya. Dugaan saya, sentuhan tersebut akan segera menyebabkan diri saya terlontar kembali ke tempat gelap mengerikan yang ada di bawah.

Sambil memejamkan mata penuh kekuatiran saya menantikan hal itu terjadi.   

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (23)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata 

PULANG KE MANA? 

“ … dan orang-orang yang dibebaskan TUHAN akan pulang dan masuk ke Sion dengan bersorak-sorai, sedang sukacita abadi meliputi mereka; kegirangan dan sukacita akan memenuhi mereka, kedukaan dan keluh kesah akan menjauh.” (Yesaya 35:10)

Ketika saya masih asyik memikirkannya, tiba-tiba saya mendengar suara seorang laki-laki dari tengah-tengah kedahsyatan sumber cahaya tersebut, … suara lembut yang sudah beberapa kali secara ajaib sekali berbicara kepada saya sepanjang malam itu untuk memperingati, menantang, menasehati, bahkan membimbing saya.

Ia bertanya: “Ian, apakah engkau ingin pulang kembali?”

John Adisubrata's picture

Sekilas dari Keabadian (22)

Kesaksian Ian McCormack

Oleh: John Adisubrata 

PUSAT SEGENAP ALAM SEMESTA

“TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau; TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia; TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera. Demikianlah harus mereka meletakkan nama-Ku atas orang Israel, maka Aku akan memberkati mereka.” (Bilangan 6:24-26)

Sambil terus melayang mendekati sumber cahaya tersebut, saya berpikir: “Tadi di dalam kegelapan aku tidak bisa melihat bentuk tanganku sendiri, apalagi menjamahnya. Apakah mungkin aku melihatnya sekarang?”

Saya mengangkat tangan kanan saya. Penuh ketakjuban saya mengamat-amati tangan jasmani saya yang sekarang sudah berubah menjadi sebuah tangan yang transparan. Demikian juga lengan, badan, kedua paha dan kaki-kaki saya, ... semuanya berubah menjadi anggota-anggota tubuh manusia yang tembus pandang!