Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDASpace

Loading

Angin Ribut Diredakan: Para Murid Tidak Percaya atau Kurang Percaya?

thesheep's picture
Peristiwa Tuhan Yesus meredakan angin ribut dan gelombang air di danau Galilea dicatat dalam kitab Matius 8:23-27, kitab Markus 4:36-41 dan kitab Lukas 8:22-25.
Tentunya buat para pembaca Alkitab, peristiwa ini sudah tidak asing lagi.
Sekarang, mari kita cermati lebih dalam peristiwa ini dari sudut pandang yang berbeda.
Yang menjadi pokok perhatian kita kali ini adalah:
1. Terdapat perbedaan kronologis rentetan kejadian pada akhir peristiwa antara apa yang dicatat dalam kitab Matius dengan apa yang dicatat dalam kitab Markus dan Lukas.
Yang saya maksudkan adalah sebagai berikut:
Mat 8:26) Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?" Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.(TB).
Mar 4:39) Iapun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: "Diam! Tenanglah!" Lalu angin itu reda dan danau itu menjadi teduh sekali.
40) Lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?"(TB)
Luk 8:24) Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: "Guru, Guru, kita binasa!" Iapun bangun, lalu menghardik angin dan air yang mengamuk itu. 
Dan angin dan air itupun reda dan danau itu menjadi teduh.
25) Lalu kata-Nya kepada mereka: "Di manakah kepercayaanmu?" Maka takutlah mereka dan heran, lalu berkata seorang kepada yang lain: "Siapa gerangan orang 
ini, sehingga Ia memberi perintah kepada angin dan air dan mereka taat kepada-Nya?"(TB)
Dalam kitab Matius, rentetan di akhir peristiwa adalah, Tuhan Yesus dibangunkan, lalu Tuhan Yesus MENEGUR para murid, dan kemudian MENOLONG dengan meredakan 
angin ribut dan gelombang air tersebut.
Sedangkan dalam kitab Markus dan Lukas, Tuhan Yesus dibangunkan, lalu MENOLONG  dengan meredakan angin ribut dan gelombang air tersebut, baru kemudian MENEGUR mereka.
Memang, makna umum dari peristiwa ini tidak berubah dengan adanya perbedaan ini. Tapi tak pelak, perbedaan ini membuat saya berpikir dari sudut yang berbeda. 
Saya bukan sedang mempermasalahkan catatan mana yang benar, tetapi perbedaan ini menimbulkan satu pertanyaan sebagai berikut:
Apakah Tuhan MENEGUR LEBIH DULU, BARU KEMUDIAN MENOLONG, ataukah Tuhan MENOLONG LEBIH DULU, BARU KEMUDIAN MENEGUR?
Ataukah Tuhan dalam kebijaksanaanNya dapat MENYESUAIKAN langkah mana yang harus diambilnya, MENEGUR LEBIH DULU baru MENOLONG, atau MENOLONG LEBIH DULU baru MENEGUR?
Kalau Tuhan MENOLONG LEBIH DULU, lalu apa gunanya MENEGOR KEMUDIAN? Toh gue sudah tertolong… 
Lebih masuk akal nih kalau Tuhan MENEGOR DULU. Biar Elo bertobat dulu. Kalau udah bertobat ditolong. Siip kan? Ternyata dalam peristiwa ini, TEGURAN dan 
TINDAKAN Tuhan hanya BERSELISIH SEBENTAR SAJA, alias SEGERA sesudah MENEGOR, Tuhan langsung BERTINDAK MENYELAMATKAN mereka dengan MEREDAKAN angin ribut dan gelombang air tersebut. Jadi, bertobatnya setelah ditolong aja ya… 
Mungkin ada juga yang berpendapat, EGP!!!  Emang Gue Pikirin… Biarin saja Tuhan mau MENEGOR atau mau MENOLONG lebih dulu, ASAL gue masih DITEGOR dan 
DITOLONG, berarti gue masih disayang Tuhan…
2Tim 2:13 jika kita tidak setia, Dia tetap setia, karena Dia tidak dapat menyangkal diri-Nya.(TB)
2. Terdapat perbedaan CARA MEMBANGUNKAN Tuhan Yesus.
Mat 8:25) Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: "Tuhan, tolonglah, kita binasa."(TB)
Mar 4:38) Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya: "Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?"(TB)
Luk 8:24) Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: "Guru, Guru, kita binasa!" Iapun bangun, lalu menghardik angin dan air yang mengamuk itu. 
Dan angin dan air itupun reda dan danau itu menjadi teduh.(TB)
(Garis bawah dari saya)
Dalam kitab Matius, jelas para murid membangunkan Tuhan Yesus dengan PERMINTAAN TOLONG.
Sedangkan dalam kitab Markus dan Lukas, para murid terkesan PUTUS ASA.
Dalam kitab Matius, para murid terlihat masih memiliki sedikit harapan dan kepercayaan, sehingga mereka MEMINTA TOLONG kepada Tuhan Yesus. Kalau seseorang meminta tolong tentu kepada orang yang dianggapnya bisa menolong. Padahal mereka tahu, bahwa gurunya itu bukan seorang nelayan yang ahli dalam pelayaran seperti beberapa dari mereka.
Dalam kitab Markus dan Lukas, para murid terkesan sudah PUTUS ASA, bahkan mereka sudah mengatakan “KITA BINASA”. Kalau gampangnya: “MATI AKU!”. Mereka 
membangunkan Tuhan Yesus dengan berkata bahwa MEREKA SEMUA akan BINASA BERSAMA.Jadi, Yesus bangun atau tidak, semuanya tetap akan BINASA BERSAMA.
Mereka tidak tahu, dalam keputusasaan mereka itulah Tuhan Yesus bangun dan SEGERA meredakan angin ribut dan gelombang air tersebut.
2Kor 12:10 Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat.(TB)
Pokok perhatian kedua ini terkait pula dengan pokok perhatian kita yang ketiga.
3. Terdapat perbedaan ISI TEGURAN Tuhan Yesus bagi para murid.
Mat 8:26) Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?" Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu 
menjadi teduh sekali.(TB)
Mat 8:26) And he says to them, Why are ye fearful, O ye of little faith? Then, having arisen, he rebuked the winds and the sea, and there was a great calm.(DARBY)
Mar 4:40) Lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?"(TB)
Mar 4:40) And he said to them, Why are ye thus fearful? how is it ye have not faith?(DARBY)
Luk 8:25) Lalu kata-Nya kepada mereka: "Di manakah kepercayaanmu?" Maka takutlah mereka dan heran, lalu berkata seorang kepada yang lain: "Siapa gerangan orang ini, sehingga Ia memberi perintah kepada angin dan air dan mereka taat kepada-Nya?"(TB)
Luk 8:25) And he said to them, Where is your faith? And, being afraid, they were astonished, saying to one another, Who then is this, that he commands even the winds and the water, and they obey him?(DARBY)
(Garis bawah dari saya)
Dalam kitab Matius, Tuhan Yesus menegur para murid KURANG PERCAYA, atau KURANG BERIMAN, atau IMAN KECIL (little faith). Artinya, masih punya kepercayaan atau iman, meskipun kecil. (Cat: Untuk bahasa Inggris saya memakai terjemahan Darby).
Sedangkan dalam kitab Markus dan Lukas, Tuhan Yesus menegur para murid TIDAK PUNYA IMAN, bahkan menurut Lukas, Tuhan Yesus sampai bertanya “DI MANA IMANMU/PERCAYAMU?” 
Sekali lagi, kitab Matius mencatat dengan cara yang berbeda dengan Markus dan Lukas. Dan hal ini menimbulkan lagi pertanyaan:
APAKAH TUHAN MENOLONG ORANG YANG TIDAK MEMILIKI IMAN? 
Kalau kita mengacu pada kitab Matius, saya kira tidak ada yang perlu dipertanyakan. Toh mereka masih MEMILIKI IMAN, hanya saja IMAN KECIL (little faith) atau 
kalau menurut TB, KURANG PERCAYA, bukannya TIDAK PERCAYA. Buktinya mereka MEMINTA TOLONG. Wajarkan, kalau Tuhan menolong, toh mereka masih ada iman. Bukannya IMAN SEKECIL BIJI SESAWI sudah cukup? Hehehe.
Tapi kan kita tidak bisa mengabaikan kitab Markus dan Lukas?
Mengapa dalam kitab Markus dan Lukas, jelas-jelas para murid TIDAK PUNYAI IMAN atau TIDAK PERCAYA, atau setidak-tidaknya Tuhan sampai bertanya, “DI MANA 
IMANMU/PERCAYAMU?”.
Ternyata Tuhan MASIH MENOLONG. Tuhan MASIH BERTINDAK. Tuhan MENYELAMATKAN mereka.
Tuhan meredakan angin ribut dan gelombang air tersebut.
Pula apa yang terjadi dengan PETRUS ketika ia MENCOBA BERJALAN DI ATAS AIR, dan TENGGELAM? Dia BIMBANG. Tetapi dia TETAP berteriak MINTA TOLONG kepada Tuhan 
Yesus, dan Tuhan Yesus menolong.
Mat 14:30) Tetapi ketika dirasanya tiupan angin, takutlah ia dan mulai tenggelam lalu berteriak: "Tuhan, tolonglah aku!"
31) Segera Yesus mengulurkan tangan-Nya, memegang dia dan berkata: "Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?"(TB)
Saya jadi teringat dengan PERANG DOKTRIN KESELAMATAN antara CALVINISME dengan ARMINIANISME.
Dalam peristiwa ini terjadi juga perbedaan mengenai KESELAMATAN, meskipun hanya sampai lingkup KESELAMATAN JASMANI.
Ketika itu para murid juga berada di antara ambang kematian dan kehidupan.
Apakah mereka SELAMAT atau BINASA.
Sebelum peritiwa ini, mereka semua (pernah) telah PERCAYA dan MENGENAL siapa Tuhan Yesus.
Saat peristiwa ini terjadi, mereka TIDAK PERCAYA atau setidak-tidaknya KURANG PERCAYA.
Tetapi mereka TETAP SELAMAT.
Menurut Anda, apakah murid-murid itu selamat karena TINDAKAN IMAN mereka MEMBANGUNKAN Tuhan Yesus, ataukah karena mereka mendapatkan ANUGERAH selamat dari peristiwa itu, sehingga meskipun ada SESUATU, Tuhan tetap SANGGUP menyelamatkan mereka?
Apakah membangunkan Tuhan Yesus termasuk TINDAKAN IMAN? Padahal Markus dan Lukas mencatat mereka TIDAK PUNYA IMAN? Saya tidak tahu apa yang akan terjadi KALAU Tuhan Yesus tetap tidur!!!
Apakah dengan demikian keselamatan yang mereka alami itu ANUGERAH? Keselamatan mereka bukan karena peran mereka, sehingga SEKALIPUN TIDAK ADA IMAN yang bangkit dari mereka, keadaan itu tidak merubah kehendak Tuhan untuk menyelamatkan mereka dari peristiwa itu?
Apakah prinsip yang sama dipergunakan juga dalam KESELAMATAN ROHANI?
Terlepas dari semua itu, kita sepakat bahwa Tuhan SANGGUP MENOLONG DALAM SEGALA KEADAAN KITA, karena DIA ADALAH ALLAH YANG MAHA KUASA. DIA SANGGUP MEREDAKAN ANGIN RIBUT dan GELOMBANG AIR. Dan DIA MENGERTI akan SEGALA KEBUTUHAN KITA. DIALAH YANG MENDENGAR SEGALA PERMOHONAN KITA dan SANGGUP MENGABULKANNYA.
__________________

Domba itu ada yang hilang, tetapi dicari dan ditemukan...

hai hai's picture

@thesheep, Otak Reformed

Salah satu hal nampak nyata sekali dalam tulisan ini. Orang Kharismatik yang BARU belajar Teologi Reformed. Ha ha ha ha ha ha ....... namun nggak papa. Sebuah Proses akan memuncak pada hal yang BAIK. Itulah yang diajarkan oleh Kisah Penciptaan yang tercatat di dalam kitab Kejadian.

Tulisan ini dibuat dengan PIKIRAN seorang PEDAGANG. Elu jual gua beli. Di dalam agama Budha, pikiran demikian lalu menghasilkan sebuah BUKU yang apa pun judulnya namun isinya SAMA yaitu KARMA.

Isi buku itu adalah: AKSI A kan hasilan REAKSI B. Tindakan C kan hasilan reaksi D.

Itu namanya Teologi DAGANG.

Di kalarang IT itu disebut Teologi: IF .... Than ....

 

__________________

Karena Di Surga, Yang Terbesar Adalah Anak-anak

Providencia's picture

MENGGUGAT HAI HAI

Hai hai cepat menanggapi, tanpa menyimak tulisan orang, kebiasaan ya hai.

Coba anda menjawab pertanyaan2 yang di atas, jangan hanya mengomel melulu.

Silakan hai hai, saya tunggu.

 

thesheep's picture

@hai hai: Otak Reformed

Saya suka sekali membaca. Apa saja saya baca. Kan katanya, buku adalah jendela ilmu pengetahuan. Sayang, saya kurang dalam menulis.

Saya sadari terdapat beberapa perbedaan pandangan dari aliran-aliran yang ada, dan tentu saja, ada pula persamaannya. Kelihatannya tidak ada aliran yang benar-benar sempurna, termasuk juga tokoh-tokoh atau penulis-penulisnya, sekalipun ia merupakan tokoh terkenal.

Tetapi kebetulan saya belum pernah membaca tulisan dari penulis yang beraliran reform sehubungan dengan apa yang saya tuiliskan di sini. Tetapi apabila ada kesamaan pola pandang atau pemikiran, bagi saya tidak ada masalah. Mungkin mereka yang lebih dulu memahami hal-hal tersebut, dan dalam lain hal sebaliknya.

Karena semua memerlukan sebuah proses. Semakin lama kebenaran demi kebenaran akan ditemukan, ibarat sebuah harta yang tersembunyi. Ada banyak tulisan menarik di Sabda Space, saya senang, dan mencoba untuk memulai ikut nimbrung. Sekalian untuk belajar menulis dan berbagi.

Soal DAGANG, kalau nggak salah di sini namanya PASAR KELWER ya, Koh... Hehehe.

Soal agama Budha, saya hanya mengetahuinya sekilas dari film-film serial kungfu. Laughing

(Cat: Entahlah ada yang mengatakan kalau suka nonton film itu gak boleh, bisa bikin suka dengan kekerasan, bisa bikin kita ga suka baca Firman, dsb... Saya ingat cerita dahulu MASUK GEDUNG BIOSKOP ga boleh, dan di VONIS DOSA, sekarang BIOSKOP MASUK RUMAH. Saya tidak bermaksud mengajarkan agar semua rame-rame MENONTON BIOSKOP ya, karena KOH MING SUN* yang punya bioskop udah kaya...)

*) Coming Soon

Soal IF THAN, mungkin maksudnya IF, THEN, ELSE ya... Kalau itu,

IF "ADA PERBEDAAN PANDANG ISI TULISAN INI", THEN "SILAKAN DIDISKUSIKAN BERSAMA DI SINI", ELSE "KITA SAMA-SAMA TERIMA KEBENARAN"...

Mungkin begitu ya...

Terimakasih untuk comment-nya Koh.

Salam.

__________________

Domba itu ada yang hilang, tetapi dicari dan ditemukan...

Providencia's picture

@ The Sheep

Injil Sinoptik, Ke 3 Injil , saling melengkapi, paradoks, bukan kontradiksi.

Masing2 mempunyai pendapat  dari world view masing2.

Menurut Anda, apakah murid-murid itu selamat karena TINDAKAN IMAN mereka MEMBANGUNKAN Tuhan Yesus, ataukah karena mereka mendapatkan ANUGERAH selamat dari peristiwa itu, sehingga meskipun ada SESUATU, Tuhan tetap SANGGUP menyelamatkan mereka?
Komentar :
Itu adalah pemeliharaan Allah.
Mereka percaya Tuhan Yesus, tetapi pemberian Iman belum di berikan oleh Allah.
Penggenapan Karya  Keselamatan belum terjadi.
Apakah membangunkan Tuhan Yesus termasuk TINDAKAN IMAN? Padahal Markus dan Lukas mencatat mereka TIDAK PUNYA IMAN? Saya tidak tahu apa yang akan terjadi KALAU Tuhan Yesus tetap tidur!!!
Komentar:
Membangunkan Tuhan Yesus adalah tindakan sepontan murid2 yang telah melihat Tuhan Yesus melakukan mijuzat2, sehingga mereka bersandar pada Tuhan Yesus.
Bukan karena tindakan Iman.
Apakah dengan demikian keselamatan yang mereka alami itu ANUGERAH? Keselamatan mereka bukan karena peran mereka, sehingga SEKALIPUN TIDAK ADA IMAN yang bangkit dari mereka, keadaan itu tidak merubah kehendak Tuhan untuk menyelamatkan mereka dari peristiwa itu?
Komentar:
Pada saat itu Karya Keselamatan belum di genapi, dan penyelamatan Tuhan Yesus karena pemeliharaan Tuhan atas Umat PilihanNya.
Apakah prinsip yang sama dipergunakan juga dalam KESELAMATAN ROHANI?
Komentar
Keselamatan adalah karunia.
1 Pet 1
1:2 yaitu orang-orang yang dipilih, sesuai dengan rencana Allah, Bapa kita, dan yang dikuduskan oleh Roh, supaya taat kepada Yesus Kristus dan menerima percikan darah-Nya. Kiranya kasih karunia dan damai sejahtera makin melimpah atas kamu.

Allah Bapa merencanakan ,
Allah Anak menggenapi dan
Allah Roh Kudus mengaplikasikan kedalam orang orang pilihan.
Ef 1 : 4
1:4 Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya.
1:5 Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semula oleh Yesus Kristus untuk menjadi anak-anak-Nya, sesuai dengan kerelaan kehendak-Nya,
1:13 Di dalam Dia kamu juga -- karena kamu telah mendengar firman kebenaran, yaitu Injil keselamatanmu -- di dalam Dia kamu juga, ketika kamu percaya, dimeteraikan dengan Roh Kudus, yang dijanjikan-Nya itu.
1:14 Dan Roh Kudus itu adalah jaminan bagian kita sampai kita memperoleh seluruhnya, yaitu penebusan yang menjadikan kita milik Allah, untuk memuji kemuliaan-Nya.

Roma 8 : 29,30

8:28 Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.
8:29 Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Ia, Anak-Nya itu, menjadi yang sulung di antara banyak saudara.
8:30 Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, mereka itu juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya.

Allah memilih Umat PilihanNya di dalam kekekalan, menurut kerelaan kehendak Nya, bukan karena usaha manusia atau apa yang ada pada manusia itu.
Karena semua manusia telah berdosa.
Roma 3 :
3:10 seperti ada tertulis: "Tidak ada yang benar, seorang pun tidak.
3:11 Tidak ada seorang pun yang berakal budi, tidak ada seorang pun yang mencari Allah.
3:12 Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorang pun tidak.

Kita manusia berdosa yang tidak layak di hadapan Allah, dengan kerelaan kehendakNya, Allah memilih manusia berdosa.
Roma
3:27 Jika demikian, apakah dasarnya untuk bermegah? Tidak ada! Berdasarkan apa? Berdasarkan perbuatan? Tidak, melainkan berdasarkan iman!
3:28 Karena kami yakin, bahwa manusia dibenarkan karena iman, dan bukan karena ia melakukan hukum Taurat.

Ef 2 : 8, 9
2:8 Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah,
2:9 itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.


thesheep's picture

Maaf Double Post

Untuk Admin/Core, Mohon maaf karena koneksi yang tadi lelet, saya kira belum posting, makanya saya klik lagi tombol save.

Mohon petunjuk bagaimana cara menghapus double post?

__________________

Domba itu ada yang hilang, tetapi dicari dan ditemukan...

billy chien's picture

@hai

alow ...

lama tak jumpa suhu ...

masih gondrongkah ente?

__________________

Kerjakanlah Keslamatanmu dengan takut dan gentar...