Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDASpace

Loading

Regenerasi

clara_anita's picture

Pupuk Bawang

Namanya Lala. Usianya belum genap dua tahun. Baru tiga bulan lalu dia mulai dapat berjalan sendiri dan mengucapkan satu dua kata. Setiap sore, saya sering mengamati bocah itu bermain kejar-kejaran ataupun petak umpet bersama sekumpulan bocah lain yang usianya di atasnya. Tentu saja Lala belum dapat berlari secepat teman-temannya ataupun memilih tempat persembunyian yang sulit ditemukan. Akibatnya, bocah lain beranggapan bermain bersama Lala tidak terlalu menyenangkan. Ia terlalu mudah ditangkap dan ditemukan sehingga kelompok tempat Lala bergabung selalu kalah. Mereka pun berembuk dan mengerahkan kebijaksanaan khas anak-anak mereka. Akhir kata mufakat pun tercapai. Lala diposisikan sebagai ‘anak bawang’ – artinya ia boleh ikut bermain tapi kehadirannya tidak diperhitungkan.