Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDASpace

Loading

Filosofi Cupang Bangkok Ucok

NoStressInDepress's picture

Waktu saya SMP dulu, saya sempet main cupang dengan temen-temen rumah, waktu itu saya inget betul, si Mod beli cupang Singapore, nah lawannya punya si Ucok yang emang belum terkalahkan ini pake cupang Bangkok

badannya hampir 2 kali lebih gede dari cupang si Mod, setelah beradu sedemikian dashyat dan lama, sampe sempet sekalian makan siang, akhirnya cupang Bangkok Ucok kalah. 

Naasnya cupang Ucok adalah, ia jadi pecundang stelah kalah 1x, bahkan dengan slayer kampung sayapun ia jadi putih. 

Jadi cupang Bangkok sudah lupa dengan siapa dia, dengan standard awalnya, dengan kualitas mula-mula, Pede nya abiz 

Kalau di kampus banyak temen-temen yang bilang ah gw gak bisa, gw gak ada bakat apa-apa, kalo ngerjain tugas presntasi anak-anak banyak yang  pada ngeper (saya gak tahu apa ini emang ciri mental budaya Indonesia) yang sok merendah ato apalah, yang jelas temen saya yang idealis nganggap hal ini budaya sampah. 

Saya suka geli kalo mengingat cupang Bangkok Ucok, ngelihat diri saya apa saya kadang jadi cupang Bangkok tersebut, dan setiap memikirkan hal ini, prediksi-prediksi negatif saya jadi hilang,  alasannya karena saya belum memukul, belum ngehit, gimana saya bisa tahu hasilnya…? bisa jadi hasilnya malah Wow, amazing 

jadi ya going kamikaze ajalah  

uji kemudian ukur 

Michael Jordan(versi gw) juga bilang loe boleh gagal tapi loe gak boleh gak mencoba.  

karena penentu kegagalan adalah STOP, selama kita belom STOP gak ada yang oleh ngeklaim kita gagal, walau sudah nyoba dan belum berhasil milyaran kali. 

JShallom4EverJ  

 “Do the unexpected, attack the unprepared” Zhuge Liang

__________________

*Shallom4Ever@all

logic@faith's picture

oi...oi...

si ucok siapa yaaa??? yg mana ???

yupzzz setuju !!!???

tapi "ukuran" masing2 org beda2...ukurannya ini musti yg bner jgn asal, klo ukurannya asal hasil ujinya jd ga kena...hohoho

Jesus Bless

__________________

"Kasihilah Tuhan, Allahmu , dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu"